Presiden El Salvador Trading Bitcoin dengan Telanjang dan Sekarang Negara Terekspos

Tahun lalu, semua kemarahan dalam komunitas Bitcoin berpusat di sekitar kota yang diusulkan di negara Amerika Tengah yang dipenuhi geng kejahatan, El Salvador, terkait sepenuhnya dengan mata uang digital dan didorong oleh egomaniak mudanya – beberapa orang akan mengatakan otoriter – Presiden, Nayib Bukele. Itu terlihat bagus di atas kertas pasti. “The Legend of The Pink Unicorn”, sebuah cerita pengantar tidur untuk anak-anak, juga terlihat bagus di atas kertas sampai orang menyadari itu hanya dongeng.

Namun, teman-teman kami di Coin Geek tidak melihat Kota Bitcoin sebagai “dongeng”. Sebaliknya mereka menyebutnya sebagai lelucon total. Dan sekarang warga El Salvador mulai menangkap (dengan cara yang sulit) hanya seminggu setelah kaisar mereka mengaku tidak mengenakan pakaian saat berdagang Bitcoin. Kami akan membahasnya sebentar lagi.

Kota ini akan mendapatkan pasokan energi dari gunung berapi. Itu saja seharusnya membuat para bejeeber ketakutan. Lihat Tonga. Juga disarankan bahwa negara termiskin kelima di Amerika Utara tidak akan memungut pajak apa pun kecuali pajak pertambahan nilai (PPN). Itu juga terdengar bagus di atas kertas. Lihat “Legenda Unicorn Merah Muda”. Kota itu akan melingkar untuk mewakili bentuk koin besar dan akan dibangun di wilayah tenggara La Unión, kata Presiden Nayib Bukele.

“Kami akan mulai mendanai pada tahun 2022, obligasi akan tersedia pada tahun 2022,” kata Bukele kepada kerumunan yang bersorak di sebuah acara akhir tahun lalu.

Tetapi seperti yang ditunjukkan Steven Stradbrooke dari Coin Geek beberapa bulan yang lalu, Kota Bitcoin lebih bergaya daripada substansi, karena lebih banyak pemikiran yang tampaknya dilakukan untuk membayangkan alun-alun pusat yang berbentuk seperti logo BTC daripada barang-barang biasa seperti aliran limbah.

Bukele, tampaknya, telah membuat negaranya terbuka; sedikit ironi mengingat El Presidente mengaku secara teratur memperdagangkan Bitcoin di buff.

Stradbrooke menyebutnya lebih awal, mengungkapkan apa yang dia nyatakan sebagai “kejahatan besar”.

Siapa pun yang telah melihat secara skeptis pada aspirasi perencanaan kota Bukele—pria yang jelas-jelas tidak pernah melupakan Zynga yang membatalkan permainan CityVille-nya—merasa terbelalak ketika Bukele mengatakan pembangunan kota pada akhirnya akan menelan biaya sekitar 300 ribu BTC (sekitar US$16,5 miliar). Tetapi mata itu cukup muncul ketika Bukele mengumumkan rencana untuk membiayai peluncuran Bitcoin City dengan obligasi berdenominasi BTC $ 1 miliar.

Lebih baik lagi, obligasi—yang akan tersedia tahun depan—akan ditangani oleh Blockstream dan iFinex yang norak. Blockstream adalah bagian dari komplotan rahasia pengembang yang merampok Bitcoin dari hampir semua fungsinya, sementara iFinex berada di belakang pertukaran cryptocurrency Bitfinex yang samar dan stablecoin Tether yang tidak didukung oleh cadangan yang dapat diverifikasi. Bitfinex akan bertindak sebagai ‘book-runner’ resmi obligasi tersebut sementara Liquid Network Blockstream ‘I Can’t Believe It’s Not Bitcoin (But It Isn’t)’ akan memfasilitasi dana yang masuk dan keluar dari obligasi.

Maju cepat ke sekarang. Kebenaran polos.

Waspadalah terhadap presiden milenium polos yang membawa Bitcoin, tulis Anthony Faiola dari MSN.

Sejak Bukele mengawasi adopsi cryptocurrency sebagai alat pembayaran yang sah tiga setengah bulan yang lalu, wakil presiden lembaga pemeringkat kredit Moody memperkirakan bahwa nilai jatuh Bitcoin telah merugikan perbendaharaan nasional hingga $22 juta cadangan berharga.

Obligasi negara juga merosot. Kekhawatiran akan berkurangnya transparansi keuangan, sementara itu, telah menghentikan kesepakatan pinjaman penting dengan Dana Moneter Internasional. Akibatnya, mereka mendesak El Salvador pada hari Selasa untuk menjatuhkan Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah.

“El Salvador sekarang memiliki utang negara yang paling tertekan di dunia, dan itu karena kebodohan Bitcoin,” kata ekonom Steve Hanke kepada Fortune. “Pasar berpikir bahwa Bukele sudah gila, dan dia sudah gila.”

Jaime Reusche, wakil presiden di Moody’s, mengatakan kepada Faiola Bukele masih menargetkan penawaran obligasi Bitcoin pada bulan Februari atau Maret.

“Itu sangat tidak masuk akal,” kata Reusche kepada saya. “Jika investor menginginkan eksposur terhadap bitcoin, mereka hanya harus membeli bitcoin, bukan risiko El Salvador.”

Perampokan Bitcoin telah terbukti mahal untuk El Salvador – mempertaruhkan cadangan perbendaharaan negara pada instrumen yang tidak menentu dan eksotis sambil membatalkan kesepakatan Dana Moneter Internasional karena kekhawatiran bahwa cryptocurrency mempersulit untuk melacak pencucian uang dan korupsi, kata Reusche.

“Kami memperkirakan negara ini telah kehilangan antara $10 juta dan $22 juta,” kata Reusche kepada saya. “Kehilangan uang pada deposito perbendaharaan cukup belum pernah terjadi sebelumnya, kecuali jika Anda berbicara tentang salah urus ekonomi yang kotor.”

Mungkin Bukele seharusnya mendengarkan rakyatnya sendiri.

“Lebih dari 80 persen orang yang disurvei oleh Kamar Dagang El Salvador mengatakan bahwa mereka tidak menginginkan pengiriman uang dalam bitcoin, dan lebih dari sembilan dari 10 menolak gagasan mengambil gaji mereka dalam bentuk koin,” Tully Shawn dari Fortune.com melaporkan minggu lalu. .

Leave a Reply