Polisi di Skotlandia Difilmkan Bermain Strip Poker

https://az-most-bet.com
Detektif di Skotlandia telah meluncurkan penyelidikan kriminal setelah video petugas polisi yang melayani yang konon bermain strip poker menjadi viral di internet.

Insiden itu terjadi di Campbellton, Argyll, pada 22 November. Klip itu dibagikan secara luas di platform media sosial yang mengakibatkan rasa malu yang luar biasa bagi Polisi Skotlandia dan petugas yang terlibat. Rekaman itu menunjukkan tiga petugas pria dan satu polisi wanita di dalam flat pribadi yang direkam dari properti lain di seberang jalan.

Menurut mereka yang merekamnya, para petugas itu diduga melakukan ‘tindakan seks’. Mereka diduga memainkan permainan strip poker setelah mabuk.

“Ini adalah kota yang sangat kecil dan erat, semua orang membicarakan tentang video tersebut. Saya tidak tahu siapa pun yang belum pernah melihatnya. Ini adalah tempat di mana semua orang saling mengenal,” kata sumber yang dapat dipercaya.
Meskipun kebanyakan orang akan menganggap klip itu lucu, individu yang memfilmkan dan memposting video itu harus peduli; mereka hampir pasti akan menghadapi setidaknya dua dakwaan ketika masalah itu dibawa ke pengadilan. Pengungkapan foto atau film intim adalah kejahatan berdasarkan Bagian 1 (2) dari Undang-Undang Perilaku Menyesatkan dan Pelecehan Seksual (Skotlandia) 2016. Selain itu, merekam individu dalam suasana intim tanpa persetujuan mereka adalah pelanggaran pidana berdasarkan Bagian 9(1) dan (4) Undang-Undang Pelanggaran Seksual (Skotlandia) 2009.

Faktanya adalah apa yang terjadi antara orang dewasa yang menyetujui di balik pintu tertutup seharusnya tidak menjadi perhatian siapa pun. Meskipun demikian, Anda akan berpikir petugas polisi tidak akan begitu naif untuk ketahuan bermain poker telanjang oleh publik.

Polisi Skotlandia terpaksa menanggapi, dan juru bicara Polisi Skotlandia mengeluarkan pernyataan:

“Kami mengetahui laporan rekaman ponsel yang dibagikan secara online; penyelidikan masih dalam tahap awal,” kata juru bicara itu.
Peristiwa ini memalukan dan meragukan tingkat kompetensi dan kecerdasan mereka yang seharusnya menjadi aparat penegak hukum.

Leave a Reply